toqki

Siapalah yang bisa tenang bila melakukan atau melihat kejahatan sedang bermaharajalela, dan siapalah yang mampu bangga dengan dosa yang dilakukannya.

Kemungkaran itu bukan satu kebetulan. Ia adalah satu hal yang dilazimi oleh sang hamba yang terbentuk tahap demi tahap dan ada masa kita sendiri tidak menyedarinya!!

Pertama kali buat dosa, hati akan diburu rasa bersalah. Jiwa resah kerana diri menentang fitrah. Kesalnya bukan main. Sesalnya sungguh merimaskan. Rasa bersalah itu memang resah. Benarlah seperti yang sering diungkapkan, bila manusia berdosa dia bukan sahaja menentang Allah tetapi juga menentang dirinya sendiri


Namun rasa berdosa itu tidak lama. Jika dosa yang sama dibuat kali kedua, ketiga dan seterusnya… rasa bersalah pasti lesap. Sedikit demi sedikit.Akhirnya, hati itu telah menjadi 'sahabat' dengan dosa. Rasa bersalah tidak timbul lagi.

Ia sirna dimamah oleh dosa demi dosa. Jika dulu ada air mata yang mengalir kerana kekesalan dan penyesalan… tetapi di tahap kedua ini, tiada air mata lagi. Alah bisa tegal biasa. Hati telah tega untuk berdosa.

SEORANG PENGEMIS

Kita gemar meminta, kita meminta diberikan kekayaan, kita minta jadi orang yang berjaya. Serba serbi kitalah peminta itu.Hakikatnya sifat 'pengemis' itu tak pernah terlucut dijiwa sang hamba.

Jika ada seseorang yang meminta kita sesuatu berulang-ulang kali, tidak dapat tidak akhirnya pasti akan jatuh sifat kasihan juga dan secara tak langsung mendorong kita untuk menunaikan permintaannya.

Inikan pula Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Pemberi, pasti Dia akan mengabulkan permintaan hamba-Nya. Oleh sebab itu jelas sekali kitalah yang telah mensia-siakan jawapan (kurniaan) Allah itu.

Dalam hubungan sesama manusia kita biasa dengar ungkapan, “When you ask, listen!” Maksudnya bila kita meminta suatu pandangan, nasihat atau tunjuk ajar, maka dengarlah jawapannya, yakni pandangan atau nasihat yang kita minta itu.

Jadi amat tidak wajar kita hanya sering meminta panduan, namun apabila telah diberikan, kita mensia-siakan atau tidak mendengarnya.

Begitulah dalam hubungan dengan Allah, kerap berlaku situasi sedemikian. Kita sering meminta kepada-Nya dalam doa dan solat kita, tetapi apabila telah ditunjukkan, kita sendiri yang tuli dan mensia-siakannya.Kita menjadi manusia yang ingkar dan melawan semua perintah yang disuruh Allah.

WANG 50 SEN


Katakanlah adik kita menemui wang 50 sen di tepi jalan. Dia bertanya kepada kita sebagai abang atau kakaknya, “Bolehkah saya belanjakan duit ini?” Sudah tentu sebagai abang atau kakaknya, anda bertegas menjawab, “Tidak boleh.” Ini jawapan fitrah. Adik anda mungkin bertanya lagi, “Kenapa tidak boleh? Bukankah saya yang menjumpainya?” Dan anda akan menjawab, “Ya, walaupun kamu yang menjumpainya tetapi duit itu bukan hak kamu. Atas dasar itu kamu tidak berhak menggunakannya!”




Ya, begitulah manusia. ..

Apabila manusia lahir saja ke dunia, segala-galanya telah sedia ada. Bumi, lautan, haiwan dan tumbuh-tumbuhan, bukit, gunung, sungai dan segala isi dan hasil mahsulnya. Semua ini bukan manusia yang menciptanya.

Semua ini hak Pencipta, yakni Allah s.w.t. Justeru, kita tidak berhak mengatur dunia ini sesuka hati kita. Kita bukan pembuat dan penciptanya. Seperti contoh hal adik kita tadi, maka begitulah manusia, tidak berhak mengatur dunia ini mengikut jalannya; seperti mana anak tadi tidak berhak membelanjakan duit 50 sen yang bukan miliknya!

Cetak Artikel Ini
Kunjungan anda amat saya hargai. Terima kasih. Komenlah dengan penuh hikmah.Gunakanlah Bahasa Melayu yang betul.Kunjungilah T O Q K I SELALU

Label:saya | edit post
4 Responses
  1. pu3 balqis Says:

    skali lagi.. pujian utk yang berhak..!!
    huhu.. penulisan yang jelas menerangkan sesuatu.. perumpaan yang tepat.. buat ana terfikir sesuatu.. syukran..


  2. miss GAZA Says:

    wah toqki.
    sangat terkesan.
    tersedar ana hakikat kita sebagai hamba..
    membuatkan ana rasa amat bersyukur yg teramat sgt!
    :]




Post a Comment